Contoh Tembung Garba: Pengertian,fungsi dan macam-macamnya

 Halo sobat kali ini penaindo.com akan membahas tentang tembung garba dimana dua atau lebih kata yang digabung menjadi satu atau mempersingkat pengucapannya dan penulisan.

Untuk lanjut ke contoh dari tembung garba kita akan membahas dulu pengertian tentang tembung garba itu apa? Tembung garba adalah sebuah kata yang awal mulanya terdiri atas dua kata atau lebih yang kemudian digabung dan dikurangi jumlah suku sehingga dapat menciptakan sebuah kata yang baru. Atau pengertian lainnya yaitu tembung yang berbentuk dari menyingkat dua kata agar mudah dalam mengucapkan dan lebih ringkas.

Fungsi Tembung Garba

  • Menyingkat 2 kata agar lebih cepat penyebutannya/pengucapannya
  • Untuk pembicaraan dalam sehari-hari
  • Untuk kata-kata kiasan
  • Untuk memperindah kosa kata dalam tembang jawa

Jadi fungsi tembung garba dapat digunakan untuk percakapan sehari-hari utamanya yang melibatkan orang yang lebih tua. Karena ada beberapa kata yang ditujukan kepada orang tua akan terkesan kurang sopan.

Baca Juga: Arti Kata Sensitif

Rumus Sandi Tembung Garba

Berikut rumus sandi yang digunakan untuk tembung garba sebagai berikut:

  • a+i=e

ana+ing=aneng

  • a+u=o

wira+utama=wirotama

  • a+e=we

jalu+estri=jalwestri

  • u+i=we/wi

mungguh+ing=munggwing

  • i+a=ya

taksih+alit=taksyalit

setelah memahami rumus sandi tembung garba, untuk lebih mencocokannya dengan contoh atau tuladha tembung garba yaitu:

A

aglis=age dan gelis

aneng=ana dan ing

araneki=arane dan iki

B

Bisconcat=bias dan oncat

D

Dhemenyar=dhemen dan anyar

Dupyarsa=dupi dan arsa

Dadyjat=dadi dan ojat

Doreng=dora dan ing

Dadyawuh=dadi ewuh

J

Jayeng yudha=jaya,ing dan yuda

Jalwestri=jalu dan estri

K

Kajwareng=kajuwara dan ing

Kalokeng=kaloka dan ing

Kapyarsa=kapireng dan arsa

Kalyan=kalih dan lan

Karyenak=kari dan enak

L

Lagyantuk=lagi dan anutk

Lagyaning=lagi dan ning

Ledbdheng=lebdha dan ing

Lumakweng=lumake ing

M

Maharja=maha dan raja

Maharsa=maha dan arsi

Mahmeru=maha dan meru

Malebeng=malebu dan ing

Mungging=mungguh dan ing

Murbeng=murba dan ing

Murweng=murwa dan ing

N

Narpati=nara dan ing

Narendra=nara dan ing

Narpendah= narpa dan nedah

Nateng=nata dan ing

Nujwari=nuju dan ari

P

Prapteng=prapata dan ing

Prawireng=prawiro dan ing

Priyagung=priya dan agung

Priyangga=priya dan angga

R

Ratwagung=ratu dan agung

Ratwelok=ratu dan elok

S

Sarotama=saru dan utama

Sedyarsa=sedya dan arsa

Sinom=isih dan enom

Sireku=sira dan iku

Setinggil=siti dan anggil

Sugyarta=sugih dan arta

T

Taksyalit=taksih dan alit

Tankocap=tanpa dan ucap

Tumengeng=tumenga dan ing

Tumujweng=tumuju dan ing

Tahteng=entah dan mateng

Thukmis=bathuk dan klimis

W

Wulu=semu dan telu

Wirotama=wiro dan utama

Waspadeng=waspada dan ing

Y

Yeku=ya dan iku

Macam Tembung Garba Dalam bahasa Jawa

Adapun macam-macam dari tembung garba sebagai berikut:

1. Tembung garba lumrah

Tembung garba lumrah yaitu penggabungan dari dua kata yang digabung menjadi satu yang tampa ada perubahan atau penambahan huruf/tembung loro sing digabung dadi siji tanpa owah-wahan utowo tambahan uruf

Contoh:

Raneki=areni dan iki

Kadya=kadi dan kaya

Maharja=maha dan raja

Mungging=mungguh dan ing

Prawirotama=prawiro dan utama

Priyagung=priya dan agung

Riyangga=priya dan angga

2. Tembung Garba Sustrawan

Tembung garba sustrawan yaitu penggabungan dua kata yang satu dengan menambahkan huruf W dan sedkit merubah kata/tembung loro sing digabung dadi siji kanthi ngowahi tembung lan tambahan aksara W.

Contoh:

Kajwareng=kajuwara dan ing

Lumakweng=lumake ing

Ratwagung=ratu dan agung

Ratwelok=ratu dan elok

Sinom=isih dan enom

3. Tembung garba sustra ye

Tembung garba sustra ye yaitu penggabungan dua kata menjadi satu atau menambahkan huruf y tembung loro sing digabung dadi sii kanthi nambahi aksara y.

Contoh:

Lagyaning=lagi dan ning

 Taksyalit=taksih dan alit

Kalyan=kalih dan lan

Dupyarsa=dupi dan arsa

Sugyarta=sugih dan arta

4. Tembung garba warga ha

Tembung garba warga ha yaitu penggabungan dua kata menjadi satu dengan menambah beberapa huruf tembung loro sing digabung dadi siji kanthi nambahi sawetara aksara.

Contoh:

Aneng=ana dan ing

Kalokeng=kaloka dan ing

Lebdheng=labdha dan ing

Lumebeng=lumebu dan ing

Sireku=sira iku

Itulah penjelasan dari contoh tembung garba, mulai dari pengertian, fungsi dan macam-macam tembung garba, semoga bermanfaat untuk pembaca dan penulis Wassalamu’alaikum

Related Posts